About Me

Peluang Jurdun Quartararo Saat Pole MotoGP Prancis Kembali Meningkat

Dengan diraihnya pole position Fabio Quartararo di MotoGP Prancis - ditambah dengan Joan Mir yang ke-14 di grid - menghadirkan peluang yang berpotensi sangat penting baginya pada hari Minggu.



IRFAnesia, Untuk balapan kedua berturut-turut, Fabio Quartararo datang ke MotoGP Prancis dengan wajah siap untuk mengubah dinamika Kejuaraan Dunia MotoGP 2020 setelah mengklaim tiang yang tangguh di kandang sendiri di Le Mans.

Pembalap Prancis itu masuk ke Babak 9 dari 14 dengan keunggulan delapan poin tapi pasti atas Joan Mir, sementara Maverick Vinales dan Andrea Dovizioso masing-masing terpaut 18 dan 24 poin.

loading...

Pada hari yang membuatnya memuncaki FP3 dan FP4 sebelum mengeluarkan kemampuan sensasional di saat-saat terakhir Kualifikasi untuk mengalahkan Jack Miller, pebalap Petronas SRT Yamaha Quartararo mendapatkan posisi terdepan MotoGP ketiga musim ini dan yang kesembilan dalam karir mudanya di MotoGP, yang sejauh ini hanya menempuh 27 balapan.

Namun, di mana Dovizioso terjatuh saat Quartararo meraih kemenangan di Catalunya, kali ini Mir berada di belakang, kualifikasi turun di urutan ke-14. Sebaliknya, dalam hal kecepatan ini, sulit untuk melihat siapa yang bisa melawan Quartararo.

“Ketika saya menonton Q1, Danilo melakukan putaran yang mengesankan dan saya pikir 'wow' kami perlu sedikit meningkatkan untuk berada di depan, jadi saya sangat senang karena putaran pertama saya bagus.” Saya berada di batas dengan yang kedua. Saya benar-benar ingin tampil lebih baik dan akhirnya kami memiliki posisi terdepan.

“Kami tahu Ducati memulai dengan baik tetapi kami juga bisa mendapatkan awal yang baik, jadi saya tidak benar-benar memikirkan tentang gelar saat ini. Sektor pertama saya bagus, jadi saya akan melakukan yang terbaik untuk membuat tikungan dan sektor pertama dengan baik di lap pertama.” Saya tidak berpikir Mir jauh, saya hanya ingin menikmatinya.

"Kami memiliki kecepatan yang bagus untuk memperebutkan podium dan kemenangan, saya ingin tetap tenang, itulah yang saya pikirkan untuk besok daripada kejuaraan."

Dengan perbandingan gaya berkendara Quartararo yang sempurna dengan juara tiga kali dan sekarang menjadi testridernya Yamaha Jorge Lorenzo, pria Prancis itu menegaskan dia belum meniru pembalap Spanyol itu, juga tidak sesempurna kelihatannya.

“Tidak, saya tidak terlalu melihat gaya balap Jorge, itu hanya gaya balap alami yang terlihat seperti miliknya. Saya pikir itu adalah sesuatu yang sangat jelas.” Sergahnya.

“Di Moto2 ketika saya memenangkan balapan pertama saya di Barcelona, ​​sejak saat itu saya menemukan itu adalah poin yang bagus, tepatnya. Tetapi Anda selalu membuat kesalahan, bahkan jika Anda tidak melihatnya. Di sini saya cukup akurat, beberapa trek lebih mudah daripada yang lain, tetapi saya merasa hebat hari ini.” Tutup Fabio.

Posting Komentar

0 Komentar