About Me

MotoGP Aragon , Hari Bencana Quartarao, Tekanan Ban Tidak Terkendali

Tekanan ban depan Fabio Quartararo di luar kendali selama MotoGP Aragon membuatnya kehilangan keunggulan gelar yang dipegangnya sejak putaran pertama.



IRFAnesia, Sebuah 'hari bencana' untuk Fabio Quartararo yang memimpin gelar MotoGP yang dia pegang sepanjang sembilan putaran sebelumnya.

Memulai posisi terdepan, pemuda Prancis itu bahkan tidak akan menyelesaikan poin karena masalah 'aneh' membuat tekanan ban depannya 'benar-benar di luar kendali' hanya setelah 3 dari 23 lap.

Satu-satunya hal positif bagi bintang Petronas Yamaha itu adalah bahwa saingan gelarnya gagal memanfaatkan sepenuhnya.

Penantang terdekat dan pemimpin kejuaraan dunia baru Joan Mir berada di urutan ketiga di belakang rekan setim Suzuki Alex Rins dan rookie Repsol Honda Alex Marquez , sementara Maverick Vinales (Yamaha) berada di urutan keempat dan Andrea Dovizioso (Ducati) ketujuh.

"Hari ini adalah hari bencana tetapi bisa lebih buruk jika Mir menang, Maverick kedua, Dovi ketiga," kata Quartararo. "Dalam negatif kami, kami perlu memikirkan hal positif kecil yang kami miliki hari ini yaitu bahwa kedua Alexes selesai di depan Joan."

Mir, pebalap Suzuki pertama yang pernah memimpin klasemen empat tak MotoGP, kini unggul tipis enam poin atas Quartararo dengan sisa empat putaran. Vinales tertinggal 12 dan Dovizioso 15 dari atas.

Dari kuartet gelar, Quartararo menonjol sebagai satu-satunya pembalap tim satelit.

Karena itu, meski dia mungkin harus berjuang melawan tekanan ban yang berlebihan pada hari Minggu, Quartararo menegaskan tekanan mental jauh lebih besar untuk para pesaingnya.

“Tekanan tidak benar-benar pada saya. Saya memimpin kejuaraan tetapi tim ini baru lahir tahun lalu, ini tahun kedua saya, saya tidak berada di tim pabrikan,” kata Quartararo.

"Pada akhirnya, tekanan ada pada pebalap pabrikan. Jadi saya merasa baik, hanya balapan yang sulit dengan masalah teknis. Tapi saya merasa baik-baik saja. Bisa jadi lebih buruk."

Quartararo menempati posisi kedua di belakang Vinales pada lap 1, di mana dia bertahan hingga lap 4, ketika dia memulai penurunan yang akan berakhir pada pemenang balapan tiga kali mengambil bendera kotak-kotak di tempat ke-18.

"Kami perlu memikirkan mengapa tekanan depan benar-benar di luar kendali, di luar normal. Ini sangat aneh. Kami memiliki kecepatan yang harus diperjuangkan, saya tidak akan mengatakan kemenangan atau podium, tetapi lima atau enam besar," kata Quartararo.

"Itu akan bagus tapi seperti yang saya katakan ban depan lepas kendali dan kami tidak tahu mengapa. Ini adalah sesuatu yang perlu kami [selidiki] untuk balapan berikutnya."

Tidak seperti pabrikan Yamaha Vinales, yang finis sedikit di belakang Mir dan naik podium menggunakan ban depan lunak, Quartararo memilih medium. Mungkinkah itu masalahnya?

"Tidak, bagi saya pilihan ban sudah tepat karena 3 lap pertama sempurna. Saya memiliki perasaan yang hebat dan saya mengendarai 48,6 - 48,5 yang tidak pernah saya lakukan selama akhir pekan dan perasaan dengan bagian depan bahkan lebih baik daripada yang lembut, Quartararo menjelaskan. Tapi masalahnya adalah dari lap 3 kami sudah mendapat tekanan yang jauh lebih tinggi dari biasanya.

"Jadi Anda bisa membayangkan di tengah balapan betapa tingginya tekanannya dan - saya tidak bisa mengatakan angkanya - tapi itu benar-benar di luar kendali dan kami tidak pernah naik dalam kondisi ini.

"Biasanya kami selalu mengalami sedikit [tekanan meningkat] tetapi tidak sebanyak itu. Itu di luar normal. Kami tidak pernah mengalami itu tahun lalu, bahkan tidak setengah dari apa yang kami alami hari ini.

"Jadi saya tidak bisa mengerem, tidak bisa berbelok, tidak bisa menyandarkan sepeda. Itulah alasan mengapa saya melebar dan tidak bisa menghentikan sepeda.

"Sulit untuk memahami dan tim sekarang sedang mencari itu dan yang pasti kami perlu melihat dengan tepat apa masalahnya."

Dengan putaran kedua Aragon yang dimulai pada Jumat pagi, waktu terus berjalan bagi Quartararo, Petronas dan Yamaha untuk menemukan solusi untuk menghindari kehilangan poin yang besar dan kuat.

"Itu adalah satu-satunya balapan yang saya tidak pelajari apa-apa karena itu bukan sesuatu yang berasal dari gaya berkendara saya, itu sesuatu yang aneh pada motornya. Masalah teknis yang tidak dapat membuat saya cepat," kata Quartararo.

"Saya biasanya tidak menyalahkan sesuatu pada motornya tapi hari ini adalah sesuatu yang tidak dapat dikendarai dan tidak dalam kondisi normal. Sangat aneh. Tapi akhirnya untuk akhir pekan depan kami akan mencoba memperbaiki masalah, yang bagi saya hanya tekanan. dari ban depan.

"Kemudian yang pasti kami akan berusaha meningkatkan konsistensi ban."

'Suzuki sangat cepat, tapi kita bisa bertarung'

Konsistensi cengkeraman ban sepanjang jarak grand prix adalah sesuatu yang dilakukan Suzuki Mir dengan sangat baik.

Konsistensi serupa tercermin dari hasil balapannya dan, meski belum menang di MotoGP, pembalap Spanyol itu telah naik podium lima kali dalam tujuh putaran terakhir, dibandingkan dengan hanya sekali untuk Quartararo.

"Sepertinya Suzuki sangat cepat [tetapi] saya pikir kami bisa bertarung dengan mereka," kata Quartararo. “Mungkin di Aragon itu sulit, tapi kemudian kami akan tiba di Valencia di mana biasanya kami cepat. Pada tes November dengan ban baru kami melaju sangat cepat dan saya pikir kami bisa bertarung dengan mereka.

"Tapi kami harus benar-benar pintar. Balapan berikutnya akan sangat penting, jangan sampai kehilangan banyak poin dan bahkan mencoba merebut kembali beberapa poin. Tapi saya merasa kami bisa bertarung dengan mereka. Pada akhirnya, hanya 6 poin saat ini. dan kami bisa berjuang untuk hasil yang bagus.

Kami memiliki sedikit lebih banyak dari mereka di lap pertama dan untuk kualifikasi, saya pikir hanya konsistensi ban belakang mereka yang jauh lebih baik.

"Jika mereka dapat menemukan pegangan awal dari lap pertama, mereka sangat cepat dan itulah mengapa mereka membuat hasil seperti ini; podium, podium, podium. Sepertinya mereka bersenang-senang."

'Tekanan depan benar-benar di luar kendali'

Tapi bukan hanya Suzuki yang menarik perhatian Quartararo pada hari Minggu.

Bagi saya, pembalap yang sangat mengesankan saya adalah Alex [Marquez], katanya tentang rookie Repsol Honda. "Saat Anda naik podium, Anda selalu percaya diri untuk melaju lebih cepat.

Alex naik podium dalam kondisi basah [di Le Mans] tetapi semua yang dia lakukan dalam balapan ini adalah langkah besar dan saya tidak berharap banyak. Yang pasti saya mengharapkan peningkatan tetapi langkah besar seperti itu saya belum terlihat untuk waktu yang lama. "

Rekan setim Quartararo, Franco Morbidelli finis di posisi keenam.

 

Posting Komentar

0 Komentar