About Me

Aragon MotoGP, Teruel: Takaaki Nakagami: 'Tekanan luar biasa dan kesalahan besar'

IRFAnesia, Patah hati bagi Takaaki Nakagami yang gagal memimpin pada lap pertama MotoGP Teruel di Aragon, harapan untuk meraih podium debut dan mungkin kemenangan.


Mulai dari posisi terdepan MotoGP pertama dan tercepat sepanjang akhir pekan, rintangan terbesar yang tersisa antara Takaaki Nakagami  setidaknya podium kelas utama debut tampaknya menjadi hadiah liburan yang baik.

Taka segera melaju dengan cepoat menutup jalan saingan terdekat Franco Morbidelli pada Belokan 1 di Aragon, tetap keluar dari racing line luar yang terkenal kejam, yang menjatuhkan Brad Binder dan Jack Miller .

Tapi bencana melanda pada beberapa tikungan depan ketika pebalap LCR Honda itu melaju sedikit melebar keluar di  tikungan 4 dan kehilangan grip bagian depan saat ia menginjak rem untuk tikungan 5, membuatnya turun keluar dan ambyar.

Nakagami dipastikan sebagai pebalap Honda MotoGP untuk dua musim berikutnya pada malam tersebut merasa malu dengan kesalahan itu, duduk dengan kepala di tangan lama setelah kembali ke pit.

"Sekarang aku merasa sedikit lebih baik!" kata Nakagami, beberapa jam setelah kejadian itu. "Sungguh memalukan bahwa satu kesalahan merugikan kami secara besar-besaran.

"Bahkan sekarang aku tidak percaya bagaimana aku melakukan kesalahan itu, jadi aku kecewa pada diriku sendiri."

Nakagami mengakui bahwa tekanan besar yang datang dari posisi terdepan dan memimpin di MotoGP untuk pertama kalinya terbukti terlalu berat untuk ditangani.

"Sungguh perasaan yang luar biasa berada di posisi terdepan, tetapi di sisi lain itu adalah tekanan yang luar biasa," katanya. "Sebelum memulai detak jantung saya mungkin mendekati 200.

"Ini pertama kalinya saya merasakan tekanan luar biasa dari luar, pertama kali pada posisi terdepan dan pertama kali memimpin balapan, hanya mungkin selama 10 detik dan saya tidak bisa mengaturnya. Inilah alasan mengapa saya melakukan kesalahan bodoh." Ketusnya.

Penjelasan teknis untuk jatuhnya Taka adalah kombinasi beberapa faktor, dimulai dengan garis pertahanan saat masuk ke Tikungan 4.

Karena terlalu cepat untuk jalur yang lebih sempit, Nakagami sedikit melebar di pintu keluar, lalu  juga tidak mempertimbangkan cukup tangki bahan bakar penuh  dia mengerem terlalu agresif untuk Tikungan 5.

"Saya tahu bahwa Franco ada di belakang dan itulah mengapa saya harus menutup pintu dari Tikungan 1, 2, 3, dan juga 4 untuk menyelamatkan posisi. Di Tikungan 4 saya sedikit masuk, kemudian di pengereman untuk Tikungan 5 saya sedikit di luar garis, "jelasnya.

"Itu kesalahan yang mudah dan kemudian saya tidak bisa mengendalikan situasi dengan sangat baik. Pengereman saya terlalu tajam. Tiba-tiba saya mengunci bagian depan dan jatuh.

"Itu adalah kesalahan yang sangat bodoh. Saya tidak tahu mengapa pada saat itu saya melakukan seperti ini dan saya hanya bisa mengatakan saya terlalu cepat dan saya tidak bisa mengontrol kecepatan, juga tekanan pengereman. Saya tidak terkendali, jadi itu dia.

“Semua latihan saya tidak pernah merasakan perasaan ini. Tapi dalam balapan saya mungkin terlalu gugup atau saya tidak bisa mengendalikan perasaan saya. Saya terlalu tajam pada bagian pertama pengereman.

"Di awal balapan dengan tangki bahan bakar penuh, motor lebih melengking dan saya tidak bisa memikirkannya. Saya hanya mencoba melakukan start yang baik dan mencoba menjadi kuat di semua tikungan dan mencoba melepaskan diri secepatnya. mungkin.

"Itulah satu-satunya hal yang ada dalam pikiran saya, untuk mencoba performa maksimal setelah start dan saya terlalu cepat."

Sambil memikul kesalahan sendiri, LCR dan Honda menawarkan kata-kata positif untuk menenangkan #30.

"Ketika saya kembali ke garasi kami, pertama-tama saya berkata kepada Giacomo bahwa saya minta maaf atas kesalahan bodoh saya dan dia berkata: 'Jangan khawatir Taka, kamu melakukan pekerjaan luar biasa. Oke itu adalah kesalahan kecil tetapi sepanjang akhir pekan Anda berada di dekat puncak '. Dia sangat positif.

“Juga saya berbicara dengan Lucio dan Takeo Yokoyama, mereka mengatakan sama dengan Giacomo, mereka tidak membicarakan kesalahan saya. Mereka sangat bangga dengan penampilan kami sepanjang akhir pekan. Jadi ini perasaan yang menyenangkan.

"Tapi di sisi lain, bagi saya, saya tidak bisa percaya pada diri saya sendiri kesalahan ini, tapi sekarang saya harus tetap menegakkan kepala dan mencoba memikirkan Valencia."

Kesalahan balapan pertama Nakagami tahun ini mengakhiri rekor 100% poinnya serta harapan realistis untuk bertarung demi kejuaraan, setelah terpeleset 45 poin dari puncak.

"Jika saya belajar dari kesalahan ini maka saya yakin masa depan kita cerah. Sebaliknya, jika saya kembali melakukan kesalahan yang sama maka akan menjadi bencana!" kata Nakagami, satu-satunya pebalap Honda yang menggunakan motor spek 2019.

“Kami perlu memahami pengalaman ini dan yang terpenting untuk masa depan adalah bagaimana Anda mengelola tekanan ini.

"Sayangnya, hari ini saya tidak bisa mengontrol, tapi untuk masa depan jika saya bisa mengontrol, saya pikir kami mampu memenangkan banyak balapan.

"Saya sangat kecewa pada diri saya sendiri, tapi saya sangat menantikan balapan berikutnya.

"Hanya ada tiga balapan lagi musim ini, tapi saya tidak peduli dengan kejuaraan, jika saya bisa memenangkan perlombaan, saya tidak tertarik dengan siapa yang memenangkan kejuaraan.

"Itu dia. Aku ingin bersenang-senang!"

Alex Marquez dari Repsol Honda juga tersingkir, sementara di tempat keempat, meninggalkan rekan setim Nakagami Cal Crutchlow sebagai pebalap top Honda di tempat kesebelas.

 

Posting Komentar

0 Komentar