About Me

Aragon MotoGP: Dovizioso: Petrux Tidak Pintar, Saya Marah dengan Itu.

Andrea Dovizioso, penantang gelar MotoGP terkemuka Ducati, pergi dengan marah setelah menarik rekan setimnya Danilo Petrucci ke puncak Kualifikasi 1 di Aragon, sementara ia melewatkan tempat transfer dan hanya memulai di urutan ke-13.



Akhir Kualifikasi 1 di MotoGP Aragon melihat Dovi marah melemparkan sarung tangannya ke garasi Ducati sebelum keluar karena frustrasi.

Pembalap Italia yang biasanya tenang, yang berharapan hasil terbaik dengan Ducati untuk memenangkan gelar dunia, gagal mendapat tempat di Kualifikasi 1 setelah towing rekan setimnya sendiri Danilo Petruci  ke puncak timesheets.

Dalam strategi tem order, Petrucci telah mengikuti Dovizioso sepanjang sesi 15 menit, mengatur ketiga lapnya sebelum dan sesudah pit stop sambil tetap berada di belakang #4.

Banyak yang berasumsi bahwa ada semacam pengaturan antara pebalap Ducati, mungkin tetap bersama dan bertukar tempat pada tahap tertentu, sehingga masing-masing bisa mendapatkan keuntungan dari towingan menuruni 1 km trek lurus.

Tetapi setelah itu terungkap bahwa tidak ada yang disepakati dan, sementara Dovizioso tidak menginginkan bantuan dari rekan satu timnya, dia sangat marah karena Petrucci sengaja memilihnya untuk ditarik.

Petrucci membayangi Dovizioso dari pit pada awal kualifikasi. Ketika Dovizioso kemudian melambat dan membiarkan Petrucci lewat, Petrucci mengikuti langkah tersebut sehingga dia kembali berada di belakang Dovizioso.

Pasangan ini tetap dalam formasi untuk dua flying lap, Petrucci mencatatkan waktu 1m 48,571s dan Dovizioso 1m 48,806s.

Runner-up tiga gelar kemudian melewati Petrucci menjelang akhir lap itu, dengan #9 kembali menyelip di belakangnya.

Dovizioso menetapkan waktu 1m 48.290s untuk naik ke posisi kedua di belakang Jack Miller, sebelum melanjutkan untuk melakukan putaran terbang kedua, dengan Petrucci di belakangnya.

Lap itu berakhir dengan 1m 47.752s, tetapi disusul oleh Petrucci yang 1m 47.605s tepat di belakangnya, menempatkan Ducati di posisi pertama dan kedua.

Keduanya kemudian mundur, yang berarti Petrucci hanya melakukan satu putaran terbang selama putaran keduanya. Tapi sementara Petrucci tetap tercepat, Dovizioso kemudian kalah dari Miller dengan selisih 0,015 detik, membuatnya kehilangan tempat di Kualifikasi 2 dan berarti dia akan start hanya di urutan 13 di grid.

"Saya masuk ke kualifikasi dengan perasaan yang baik. Saya melakukan waktu putaran yang sangat bagus. Saya akan bisa sedikit lebih cepat di Q2. Jadi saya ingin berada di dua baris pertama dan kami tidak bisa," kata Dovizioso .

"Saya kecewa karena menurut saya Danilo tidak melakukan hal yang benar. Maksud saya, dia tidak memiliki kecepatan untuk berada di sana dan dia mengikuti saya tiga kali dan dia melakukan waktu putaran di belakang saya.

"Kami tidak memutuskan apa-apa [sebelumnya]. Kami tidak membicarakannya. Oke [berada di belakang saya untuk balapan pertama] itu normal. Tapi dengan ban kedua itu terjadi lagi, sama saja.

"Jika Anda memperoleh sepersepuluh karena Anda mengikuti saya tiga kali, ini berarti Anda mencoba berada di Q2 dengan kecepatan saya. Dan jika saya satu-satunya pembalap Ducati [yang mampu memenangkan gelar] dan kami memiliki hubungan yang baik karena saya membantunya. dengan banyak hal, ini bukanlah langkah yang cerdas.

"Jadi saya marah tentang itu."

Dovizioso menggarisbawahi bahwa dia tidak mengharapkan bantuan dari Petrucci, tetapi juga tidak ingin menjadi sasaran.

"Saya tidak meminta bantuan apa pun," kata Dovizioso. "Dia melakukan lap time di belakangku tiga kali, karena dia tidak memiliki kecepatan. Jadi tanpa aku dia tidak bisa secepat itu.

"Kami tidak harus membuat kesepakatan. Saya pikir itu hanya untuk berpikir dengan cara yang cerdas! Saya melakukan waktu putaran saya dan jika Anda ingin membuat waktu putaran yang baik, Anda akan melakukannya [sendiri]. Tapi tidak melawan saya dan tidak membuat waktu putaran karena Anda mengikuti saya.

"Saya pikir itu bodoh, jika kita memikirkan tentang kejuaraan."

Dovizioso, yang 18 poin di belakang pemimpin gelar dan kualifikasi pole Aragon Fabio Quartararo , mengatakan dia tidak menyalahkan Ducati karena tidak melakukan intervensi.

"Saya tidak berpikir dalam kasus ini itu adalah kepindahan Ducati. Saya pikir itu lebih menggunakan otak Anda saat berkendara," katanya. "Saya pikir Danilo adalah orang yang cukup pintar - jika saya dibandingkan dengan banyak pengendara! - tetapi itu tidak terjadi hari ini."

Dovizioso juga menolak anggapan bahwa insiden tersebut menunjukkan Ducati harus turun tangan dengan semacam perintah tim, mengingat hanya dia dan mungkin Jack Miller (-40 poin) masih memiliki tembakan realistis untuk merebut gelar.

Pabrik tersebut sudah pasti mencoba menggunakan pesanan tim untuk membantu tantangan gelar Dovizioso di masa lalu, meskipun pemain berusia 34 tahun itu menjelaskan bahwa itu bukanlah sesuatu yang pernah dia minta.

"Saya tidak berpikir kami harus membuat strategi di Ducati. Saya pikir ada banyak balapan yang harus dilalui dan setiap pembalap harus balapan dengan cara yang mereka inginkan. Saya tidak pernah bertanya, juga kapan saya bisa bertanya di masa lalu dengan pembalap Ducati, yang semua orang tahu, pembalap Spanyol! " Kata Dovizioso.

“Tapi itu hanya untuk menjadi pintar, seperti dalam situasi hari ini. Ini bukan tentang strategi untuk kejuaraan. Saya bukan pembalap seperti itu dan saya tidak marah karena saya membutuhkan sesuatu seperti itu dari Ducati saat ini.

"Di MotoGP tidak biasa melihat strategi [pesanan tim] lima balapan dari akhir. Jadi saya tidak kecewa dengan itu. Untuk benar-benar memperjuangkan kejuaraan saat ini saya masih melawan minimal tiga pembalap. Tapi saya berjuang dengan kecepatan, bukan strategi.

"Seperti yang saya jelaskan sebelumnya, apa yang terjadi hari ini, dalam kasus ini bukanlah situasi Ducati."

Petrucci: Saya menggunakan Andrea seperti target

Petrucci mengakui bahwa dia telah menggunakan Dovizioso 'seperti target' selama sesi Kualifikasi 1, karena dia terus berjuang melawan kurangnya kecepatan di garis lurus.

"Saya tidak mendapat informasi atau saran [dari tim sebelum sesi], tidak ada apa-apa, hanya lakukan yang terbaik," kata Petrucci, yang akhirnya lolos di tempat kedelapan.

"Yang pasti saya menggunakan Andrea seperti target, tapi seperti di Barcelona dan di sini sejak kemarin saya kehilangan hampir 5-8km / jam di jalan lurus, jadi saya perlu slipstream agar tidak kehilangan terlalu banyak.

"Saya pikir kami bebas untuk balapan, ini kualifikasi dan saya menggunakan semua senjata saya untuk masuk ke Kualifikasi 2.

"Yang pasti kami berjuang, di Le Mans saya tidak berjuang dan saya tidak mengikuti siapa pun, seperti di masa lalu, tetapi kami tidak memiliki perintah tim.

"Saya sangat menyesal Andrea keluar dari Kualifikasi 2, tetapi jika tidak, saya harus menjawab pertanyaan mengapa saya sangat lambat.

"Saya berlomba untuk diri saya sendiri dan saya sedang memulihkan diri dari bagian pertama yang buruk musim ini dan saya harus menggunakan semua peluang yang saya miliki."

Seperti Dovizioso, Petrucci telah memenangkan satu balapan sejauh musim ini - tetapi hanya duduk di urutan kesepuluh di kejuaraan dunia, 51 poin dari Quartararo.

Baik Petrucci dan Dovizioso akan meninggalkan Ducati pada akhir tahun ini. Petrucci akan bergabung dengan Tech3 KTM sementara Dovizioso belum mengonfirmasi rencananya, tetapi diperkirakan akan berperan sebagai penguji.

Miller: Setiap orang untuk diri mereka sendiri dalam kualifikasi

Miller kemudian lolos sebagai pebalap Ducati teratas di Aragon, di tempat kelima.

Jika keberuntungan kejuaraan mereka saat ini terus berlanjut, Dovizioso dan Miller nampaknya akan muncul sebagai pejuang gelar Ducati menuju putaran final.

Tetapi pembalap Australia, yang saat ini mendapat 41 poin dari Quartararo, merasa terlalu sulit untuk mencoba dan memperkenalkan strategi apa pun untuk kualifikasi guna menghindari situasi Ducati vs Ducati hari ini.

"Ini Q1. Anda tidak bisa benar-benar membantu siapa pun melakukan apa pun. Jika bukan kami, maka Binder akan lolos. Jika Anda memainkan permainan seperti itu, Anda akan tertembak di kaki," kata Miller. "Dalam balapan ini sedikit berbeda. Tapi dalam kualifikasi, setiap orang harus membela diri mereka sendiri."

Posting Komentar

0 Komentar